Monday, May 5, 2008

sepupu ku Zali

cerita best dengan sepupu

kejadian ini berlaku pada tahun lepas. pada masa itu, nenek saya meninggal dunia. jadi kami sekeluarga pulang ke kampung. begitu juga dengan semua sepupu yang lain. budak perempuan dapat kongsi satu bilik, dan budak lelaki pula kongsi bilik yang lain. tapi kedua-dua bilik itu berkongsi satu bilik air, yang boleh dimasuk dari kedua-dua bilik. pada hari kedua tinggal di kampung, lebih kurang pukul lima petang, kami semua sedang menolong membasuh pinggan mangkuk. ketika itu saya terasa handak membuang air, tapi saya tahan sehingga siap membasuh. kemudian saya terus masuk ke bilik perempuan dan menuju ke bilik air. tetapi pintu bilik air berkunci. ada orang yang sedang mandi di dalam. sayapun tunggu seketika, tetapi kemudian saya berasa tidak tertahan lagi. sayapun ketuk pintu bilik air. "cepat la sikit". kemudian bunyi shower pun berhenti. saya terpaksa merapatkan kaki sambil kedua-dua tangan berada dicelah kangkang bagi mengelakkan daripada terkencing. selepas itu bunyi kunci pintu dibuka. saya terus meluru masuk, tetapi pada masa itu sepupu saya, Zali, masih belum sempat keluar ke bilik lelaki. Sebelum sempat keluar, dia menoleh dan terlihat saya sedang menahan daripada terkencing. entah kenapa, dia berhenti, dan kemudiannya dia menutup semula pintu tersebut dan menguncinya. saya menyuruhnya keluar tetapi dia hanya tercegat di situ. dia baru sahaja lepas habis mandi dan hanya bertuala. peha saya semakin mengepit kedua-dua tangan saya. "nak kencing ke?" kata Zali sambil tersengih. saya betul-betul tak sangka bahawa sepupuku Zali yang muda setahun dari saya sanggup buat begitu. namun pada masa itu saya tidak mempunyai pilihan lagi kerana jika saya terus tahan, saya rasa pasti akan terlepas jugak. saya terus melucutkan seluar saya, dan kemudiannya panty saya. saya terus bercangkung di mangkuk tandas. tapi oleh kerana Zali sedang memerhati, saya tidak sanggup untuk melepaskan dihadapannya. saya terus merapatkan peha saya. saya cuba menahan sekuat mungkin, tapi akhirnya titis demi titis terkeluar. Zali yang tadi memerhati datang ke arah saya yang sedang bercangkung, lalu membongkokkan badannya sambil tersengih. "tolonglah Zali, keluar..." pintaku. tapi Zali tetap tidak beredar, malah menggunakan kedua-dua tangannya untuk meluaskan kangkangku. kini bahagian sulitku telah terdedah. saya tidak dapat lagi menahan, dan terpancut keluar air kencingku sambil diperhatikan oleh Zali. saya betul-betul tak percaya keadaan itu berlaku. Zali teris membeliakkan matanya memerhatikan saya membuang air sambil terkangkang luas. saya dapat lihat melalui tualanya yang batangnya menegang. setelah selesai membuang air, saya terus membasuh kemaluan saya. tapi pada masa yang sama, Zali terus mengambil seluar dan panty saya yang saya telah lucutkan tadi. saya cuba meminta, tapi dia tidak memberikannya semula kepada saya. "tolonglaa Zali, apa awak nak nii..." saya merayu kepada Zali. Zali tersenyum. "Kalau awak nak balik seluar awak ni, awak kene bukak baju awak dulu" kata Zali. Saya merayu berkali-kali, tapi Zali mengugut kalau saya tak buat apa yang dia nak, dia akan keluar bersama seluar saya. saya yang terdesak, akhirnya bersetuju. mahu tidak mahu, saya tanggalkan t-shirt dan bra saya. akhirnya saya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun dihadapan Zali. saya dapat merasakan yang Zali semakin terangsang melihat saya tanpa sebarang pakaian. batangnya semakin menegang. saya terus meminta pakaian saya semula, Zali mula berdalih. saya dapat merasakan yang Zali mempunyai niat yang tak baik. Zali mengugut dia akan membuka pintu ke bilik lelaki jika saya tidak mengikut cakapnya. saya semakin tidak tahu apa yang nak dibuat kerana jika pintu itu di buka, semua sepupu saya yang ada di dalam bilik tersebut akan melihat saya bertelanjang. akhirnya saya bersetuju untuk ikut apa sahaja yang Zali mahu, dengan syarat Zali berjanji untuk pulangkan pakaian saya dan merahsiakan perkara itu. Zali bersetuju dan terus mengambil kesempatan ke atas diri saya untuk memuaskan nafsunya. mula-mula dia menyuruh saya berdiri mengangkang, sambil dia mengusap dan menjolok-jolok bahagian sulit saya. tangan kirinya pula memicit-micit dan meramas-ramas buah dada saya. mulutnya liar menghisap dan menjilat puting buah dada saya. dalam keadaan tidak rela, badan saya menjadi semakin panas. kemudian, Zali menyuruh saya kangkang dengan lebih besar, dan dia duduk di celah kangkang saya dan kepalanya dicekupkan ke celah kangkang. lidahnya dijelirkan dan dimain-mainkan di dalam bahagian sulit saya. pada masa itu, badan saya semakin panas, dan saya mula merasa terangsang yang amat. saya tidak pernah berasa seperti ini sebelum itu. setelah agak lama, saya berasa seperti melepaskan satu babanan besar dan merasakan satu kepuasan yang amat. rupanya bahagian sulitku telah basah. melihatkan itu, Zali terus bangun dan terus mengarahkan batangnya yang sudah begitu menegang ke arah lubang sulit saya. saya cuba menghalang, tetapi terasa agak lemah ketika itu. Zali tanpa berlengah-lengah memasukkan batangnya ke dalam. saya merasa seperti terkoyak di bahagian tersebut. saya mengerang kesakitan, tapi Zali membisikkan supaya saya tidak membuat bising. Zali memasukkan batangnya perlahan-lahan. saya pada masa itu tersandar pada dinding bilik air tersebut. setelah agak lama, batang Zali akhirnya masuk sehingga ke hujung. kesakitan yang saya rasa semakin berkurang. ketika ini, kami seperti melekat sesama sendiri. kemudian Zali mula mengeluarkan sedikit batangnya, dan menjoloknya masuk semula. perkara ini dilakukan berulang-ulang dan semakin laju. saya tidak sedar yang dengusan nafas saya sudah agak kuat, tapi Zali mengisayaratkan supaya mengawal supaya tidak didengari. "Syyyyyy..... nanti orang dengar.....". saya mencapai klimaks yang kedua pada ketika itu. selepas itu, saya terasa seperti batang Zali semakin membesar lagi di dalam lubang sulit saya.
Zali keluarkan batangnya dan menyuruh saya menghisapnya. saya dapat mengagak yang Zali akan memancutkan cecairnya sebentar lagi. saya pada mulanya tak mahu memasukkan batangnya ke dalam mulut, kerana merasakan itu adalah menjijikkan. tapi lepas didesak oleh Zali, saya melutut dan mengangakan juga mulut, dan Zali memasukkan batangnya ke dalam mulut saya. Zali menyuruh saya hisap batangnya. Saya mula hisap. batangnya yang agak besar itu membuatkan saya terpaksa menganga seluas-luasnya. Rasa suam dan asing dalam mulut saya tetapi saya terus kulum sambil membasahkan batangnya denga air liur saya. Saya menghisap semakin kuat, dan Zali seperti mengerang kenikmatan. Akhirnya terpancut cecair likat itu dari batang Zali ke dalam mulut saya. saya tertelan air likat tersebut dan ingin menarik keluar batang Zali dari mulut, tetapi tidak dibenarkan oleh Zali. Semakin banyak saya tertelan, dan selebihnya meleleh keluar dari mulut saya. Zali menyorong keluar masuk lagi batangnya dalam mulut saya. Airmaninya menjadi pelincir dalam mulut saya. Rasa masin dan lemak-lemak. Saya rasa air mani Zali semakin sedap bila lama-lama dalam mulut saya. Saya hisap dan kulum lagi sehinggalah seminit kemudian Zali mengerang lagi dan air maninya memancut deras sekali lagi ke dalam mulut saya sehingga air likat itu meleleh keluar dari mulut saya. Tiba-tiba Zali membenamkan terus batangnya ke dalam mulut saya sampai ke kerongkong saya agak lama sehingga saya tersedak dan terbatuk-batuk. Dan selepas itu Zali menghenjut lagi mulut saya dengan sedikit laju sementara saya terus menganga luas-luas. Sambil mengerang pelahan Zali memegang kepala saya dan menggerakkannya kedepan dan kebelakang seiring dengan keluar masuk batangnya di mulut saya. Sampai satu saat zali tiba-tiba mengejang nikmat dan mengeluarkan batangnya terus memancutkan air likat tersebut ke atas buah dada saya. setelah habis pancutannya, Zali menyuruh saya duduk di atas sink.
Dia mengangkangkan kaki saya dan memasukkan sekali lagi batangnya ke dalam lubang sulit saya. dia menyuruh saya melilitkan kaki pada pinggangnya dan dia mengangkat saya dengan tangannya di punggung saya. Zali sedang berdiri sambil saya duduk di atas batangnya dengan kaki terlilit di pinggangnya dan tangan memeluk lehernya. Zali mula menghenjutkan saya ke atas dan ke bawah. saya semakin dihenjutkan dan merasakan lubang sulit saya menghentak-hentak batangnya. Saya dihenjutkan semakin laju. saya berasa sakit bercampur kenikmatan. selepas seketika, saya didudukkan semula ke atas sink dan batangnya dikeluarkan semula. seterusnya saya di suruh pusing ke belakang dan menghadap ke arah sink. Saya membongkok sambil tangan saya diletakkan ke atas sink, dan kaki saya dikangkangkan. Zali memasukkan pula batangnya ke dalam lubang sulit saya dari belakang. Zali mula menghayunkan batangnya masuk dan keluar. Hayunannya semakin laju. pada masa ini, saya telah lupa segala apa yang berlaku sebelum itu tadi, yang saya fikirkan ialah kenikmatan yang saya rasai. Badan saya semakin panas dan melentik-lentik kenikmatan. Saya memeluk Zali sambil melajukan lagi henjutan saya. Saya semakin tidak sabar untuk sampai ke puncak dan pada satu saat tubuh saya mengejang hebat sehingga saya terasa tubuh bergetar-getar dan menggelupur kesedapan yang amat sangat… saya mengerang pelahan sepuas-puasnya. Saya terus mengeratkan pelukan dan ketika itu Zali juga mengerang dan akhirnya meledakkan air maninya dalam kemaluan saya. Saya membiarkannya dan menikmati air likatnya itu membanjiri kemaluan saya. Sedap dan nikmatnya sukar dibayangkan… saya pejam mata menikmati kenikmatan itu. Zali mencium bibir saya dan saya membalasnya dengan penuh rasa bernafsu.
Tiba-tiba, terdengar bunyi pintu diketuk. Zali cepat-cepat mengeluarkan batangnya dan membasuh batangnya itu. Saya pun terus membasuh bahagian sulit saya yang basah itu dan terus menyarungkan pakaian saya. Setelah saya siap berpakaian dan Zali bertuala, Saya menahan zali sebenatr dan menyelak tualanya. Batangnya masih tegang sedikit. Pantas pula saya membongkok dan mengulum kepala batangnya dua kali. Zali terpejam seketika dan menarik kembali batangnya. Saya rasa tidak puas pula setelah dirogol oleh Zali. Saya rasa ingin melakukannya lagi.
Kami keluar serentak dari bilik air tersebut. Mujurlah sepupu saya yang mengetuk pintu itu tadi tidak perasan apa yang berlaku. perkara ini telah setahun berlaku. namun saya masih tak dapat melupakannya sampai sekarang. Bila ada kesempatan Zali selalu masuk bilik saya dan akmi main sepuas-puasnya. pernah satu hari, Zali sedang makan di dapur bersama ayah saya yang dah tua dan mata kabur dan pendengaran yang kurang. ketika itu Zali memakai kain pelikat sahaja. Tiada orang lain di rumah kecuali saya , zali dan ayah saya itu.
Saya menyediakan minuman untuk mereka dan zali sempat memegang tangan saya dan memegang buah dada saya dengan pantas meramas-ramasnya sesaat. Mujurlah ayah saya sedang berpaing ke arah lainn ketika itu. Dan tindakan Zali itu buat saya terangsang. Berderau darah saya apabila Zali sempat meramas buah dada saya walaupun masih dibungkusi baju. Saya berlalu ke dapur. Ayah saya membelakangi dapur manakala Zali menghadap ke arah dapur. saya boleh nampak senyuman Zali yang penuh nafsu ke arah saya. Saya yang tidak mampu lagi menahan nafsu pelahan-lahan merangkak ke bawah meja makan dan menghala ke arah Zali. dari situ saya nampak batang Zali sudah tegang dan mencanak menongkat kain pelikatnya. tanpa bertanggu saya menyelak kain pelikatnya dan batang yang zali yang suam dan ada sedikit air mazi di hujung menjadi sasaran tangan saya. Saya menjilat kepala batangnya pelahan-lahan dengan lidah. Rasa lemak masin. rasa sedap dengan bau jantan. saya kulum kepala batang itu dan terdengar nafas Zali menjadi laju. Tiba-tiba kedua belah tangan Zali memegang kepala saya dan dia mengangkangkan lagi kedua belah kakinya untuk memudahkan saya menghisap dan mengulum batangnya. saya terus menghisapnya dengan penuh nafsu. sehinggalah pada satu ketika Zali mengerang nikmat yang tertahan-tahan. Pada masa yang sama dia menekan kepala saya dan tanpa kawalan lagi air mani Zali meledak di dalam mulut saya sehingga memenuhi mulut dan meleleh membasahi dagu saya. Hampir kesemuanya air mani Zali saya telan dengan penuh nafsu. Banyaknya air.... getus hati saya. Zali terus-menerus mengerang pelahan-lahan. Saya keluarkan batang Zali dalam mulut saya.
Pelahan-lahan saya berputar membelakangi Zali dan mengarahkan bahagian kemaluan saya ke arah batang Zali yang masih terpacak dengan air mani yang masih becak di batangnya. saya yang ketika itu tidak memakai seluar dalam hanya menyelak kain dan mengangkang kemaluan saya pada batang Zali. pelahan-lahan batang Zali yang suam itu menerobos masuk ke dalam kemaluan saya. Oooohhh... betapa nikmatnya batang Zali. saya menahan nafas dan mula menghenjut pelahan-lahan dengan erangan nikmat yang ditahan-tahan.... Ahhhh.... Batang Zali semakin mengembang dan tegang mencanak dalam kemaluan saya.... saya semakin gila menghenjut-henjut kemaluan saya pada Zali yang semakin tidak keruan kedudukannya di atas kerusi. Mujurlah ayah saya itu kurang pendengaran mata pula kabur. Tentu dia tidak dapat mendengar apa-apa yang berlaku di bawah meja makan. Saya semakin asyik dan nikmat.... Ah ah ah... erangan ku semakin lama semakin kuat... dan pada masa itu saya merasakan akan terpancut. tubuh saya tanpa kawalan lagi menggelupur kenikmatan sehingga tanpa disedari saya terjerit kesedapan. saya cepat-cepat menahan nafas dalam kenikmatan yang mendera seluruh tubuh sya... akhirnya saya longlai di bawah meja kerana penat dan nimat sekali. Rupanya Zali belum terpancut lagi..... kerana biasanya Zali akan terpancut dua atau tiga kali setiap kali kami buat projek. saya putar kepala ke arah Zali setelah batangnya itu keluar dari alat sulit saya. dengan tubuh yang masih menggelatar nikmat saya kulum batang Zali lama-lama sehingga masuk terlalu dalam ke dalam kerongkong saya.... saya biarkannya di situ sehinggalah dalam masa beberapa saat kemudian .... Tubuh Zali meregang dan Zali mengeluh nikmat. ketika itu air maninya meledak memenuhi kerongkong saya. Batang Zali berdenyut-denyut menyemburkan air likatnya bertalu-talu. Saya terus kulum dan telan air maninya sehingga tiada satu pun yang jatuh ke lantai.... Aaaahhhhh.... kedengaran suara Zali mengerang puasss.
Pada satu malam Zali masuk ke dalam bilik saya. jam menunjukkan angka 2 pagi... cuasa agak dingin malam itu. Zali tiba-tiba masuk dan mencium bibir saya. Sejuk katanya...

3 comments:

are_peace said...

kamu mmg hbat lahh..brapa size bdn kamu

Cordova said...

batangku lebih nikmat dibanding zali..

SaYAp SaYaP TErbaNg said...

ish2